First Novel

First Novel
Mujahadah Cinta

Thursday, 11 October 2012

Syurga Hati

Ada dua SYURGA HATI dalam taman hati saya. AYAH dan IBU. Merekalah yang menjadi LADANG KASIH untuk saya MENANAM CINTA. Tanpa mereka siapalah saya. Bukan mudah tanggungjawab seorang ibu dan bapa dalam membesarkan, memberi didikan dan sebagainya. Hanya mereka yang tahu bagaimana susahnya untuk menjadikan anak-anak mereka manusia yang berguna kelak. Tetapi atas didikan agama yang diterapkan sejak kecil, kini mereka mampu melihat kejayaan seorang demi seorang anak mereka.

Apakah sudah selesai peranan kita sebagai anak untuk membahagiakan mereka?

Tepuk dada tanya hati. Apakah kita sudah cukup membahagiakan mereka selama hidupnya mereka? Apakah kita telah mampu membuat mereka tersenyum dengan kejayaan dan kecemerlangan akhlak kita? Belum.. Pasti itulah jawapan-jawapan yang seringkali kita dengar. Ya.. masih belum cukup lagi untuk kita membahagiakan mereka. Masih tidak terbalas budi si IBU yang MELAHIRKAN dan jasa si AYAH yang MENCARI REZEKI. Walau dihimpun segunug intan permata berlian atau emas sekalipun, belum cukup jika mahu dibandingkan dengan jasa dan bakti mereka yang berkodi. Hanya Allah yang mampu membalas segala susah ayah dan perih jerih mereka sehingga anak-anak mereka menjadi seorang yang berjaya.

Seperti sabda Nabi Muhammad SAW yang bermaksud :

“Redha Allah bergantung pada redha dua ibu bapa, dan murka Allah bergantung pada murka kedua-dua ibu bapa.”
 
 
Tanggungjawab Terhadap Ibu Bapa Yang Masih Hidup
 
 
Sejak kecil sememangnya kita telah dididik dan diasuh untuk menghormati ibu bapa. Walaupun ibu bapa kita bukanlah seorang yang berada di landasan Islam yang mengikut syariat tetapi kita sebagai anak WAJIB menghormati selagi tidak bertentangan dengan syariat Islam.
 
Saya teringat tentang satu kisah pada zaman Nabi Musa di mana semua tahu mukjizat yang Allah SWT berikan kepada Nabi Musa sendiri iaitu boleh bercakap dengan Allah SWT. Setiap kali Nabi Musa mahu bermunajat, baginda akan naik ke BUKIT TURSINA dan di sanalah dia akan bercakap dengan Allah. Kelebihan Nabi Musa ini tiada pada nabi-nabi lain. Nabi Musa akan bertanya kepada Allah dan Allah akan menjawab waktu itu juga segala pertanyaan Nabi Musa. Subhanallah. Besar sungguh mukjihat dan kelebihan yang Allah berikan kepada Nabi Musa Alaihi Salam.
 
Pada suatu hari, Nabi Musa telah bertanya kepada Allah
 
"Ya Allah, siapakah orang yang akan berjiran denganku di SYURGA nanti?"
 
Lalu Allah pun menjawab dengan mengatakan siapa nama orang itu dan, kampung serta di mana tempat tinggalnya. Nabi Musa pun turun dari Bukit Tursina setelah mendapat jawapan dari Allah dan terus berjalan menuju ke tempat yang diberitahu Allah. Perjalanan yang memakan masa berhari-hari dan akhirnya Nabi Musa sampai ke tempat yang ditujunya. Dengan pertolongan beberapa orang penduduk di situ, baginda berjaya bertemu dengan orang yang dimaksudkan Allah. Setelah memberi salam Nabi Musa dijemput masuk dan  dipersilakan duduk di ruang tamu. Tuan rumah itu tidak melayan Nabi Musa. Dia masuk ke dalam bilik dan melakukan sesuatu di dalam. Sebentar kemudian dia keluar sambil membawa seekor khinzir betina yang besar. Khinzir itu didukungnya dengan cermat. Jelas Nabi Musa terkejut.
 
"Apa hal ini?" Kata hati Nabi Musa berbisik penuh kehairanan.

Khinzir itu dibersihkan dan dimandikan dengan baik. Setelah itu khinzir itu dilap sampai kering serta dipeluk cium kemudian dihantar semula ke dalam bilik. Tidak lama kemudian dia keluar sekali lagi dengan membawa pula seekor khinzir jantan yang lebih besar. Babi itu juga dimandikan dan dibersihkan. Kemudian dilap hingga kering dan dipeluk serta cium dengan penuh kasih sayang. Khinzir itu kemudiannya dihantar semula ke bilik. Selesai kerjanya barulah dia melayan Nabi Musa.
 
"Wahai saudara! Apa agama kamu?" Nabi Musa bertanya.
 
"Aku agama Tauhid." Jawab pemuda itu iaitu agama Islam.
 
"Habis, mengapa kamu membela khinzir? Kita tidak boleh berbuat begitu." Kata Nabi Musa. "Wahai tuan hamba, sebenarnya kedua babi itu adalah ibubapa kandungku. Oleh kerana mereka telah melakukan dosa yang besar, Allah telah menukarkan rupa mereka menjadi babi yang hodoh rupanya. Soal dosa mereka dengan Allah itu soal lain. Itu urusannya dengan Allah. Aku sebagai anaknya tetap melaksanakan kewajipanku sebagai anak. Hari-hari aku berbakti kepada kedua ibubapaku sepertimana yang tuan hamba lihat tadi. Walaupun rupa mereka sudah menjadi khinzir, aku tetap melaksanakan tugasku." Kata pemuda itu.

"Setiap hari aku berdoa kepada Allah agar mereka diampunkan. Aku bermohon supaya Allah  menukarkan wajah mereka menjadi manusia yang sebenar, tetapi Allah  masih belum memakbulkan lagi." Tambah pemuda itu lagi.
 
Maka ketika itu juga Allah menurunkan wahyu kepada Nabi Musa Alaihi Salam :
 
'Inilah orang yang akan berjiran dengan kamu di Syurga nanti, hasil baktinya yang sangat tinggi kepasa kedua ibubapanya. Ibubapanya yang sudah buruk dengan rupa khinzir pun dia berbakti juga. Oleh itu Kami naikkan maqamnya sebagai anak soleh disisi Kami.'
 
Allah juga berfirman yang bermaksud :





"Oleh kerana dia telah berada di maqam anak yang soleh disisi Kami, maka Kami angkat doanya. Tempat kedua ibubapanya yang Kami sediakan di dalam neraka telah Kami pindahkan ke dalam syurga."


 
Itulah berkat anak yang soleh. Doa anak yang soleh dapat menebus dosa ibubapa yang akan masuk ke dalam neraka pindah ke syurga. Ini juga hendaklah dengan syarat dia berbakti kepada ibubapanya. Walaupun hingga ke peringkat rupa ayah dan ibunya seperti  khinzir. Mudah-mudahan ibu bapa kita mendapat tempat yang terbaik di sisiNya kelak.
 
Walau bagaimana buruk sekali pun perangai kedua ibubapa kita itu bukan urusan kita, urusan kita ialah menjaga mereka dengan penuh kasih sayang sebagaimana mereka menjaga kita sewaktu kecil hingga dewasa. Walau banyak mana sekali pun dosa yang mereka lakukan, itu juga bukan urusan kita, urusan kita ialah meminta ampun kepada -mudahan ibubapa kita mendapat tempat yang baik di akhirat kelak.
 
Seperti doa yang diajarkan Nabi Muhammad :
 

Yang bermaksud : Ya Allah Ya Tuhan ku, ampunilah dosaku dan dosa kedua ibu bapaku dan kasihanilah mereka sepertimana mereka mengasihaniku sejak aku kecil lagi.

Jelaslah di sini, begitu besar dan tinggi darjat ibu bapa dalam kehidupan seorang hamba Allah. Seteruk mana dan seburuk mana sikap ibu bapa, mereka tetap ibu bapa. Kita tidak boleh menafikan kehadiran mereka dalam hidup kita. Tanpa cinta mereka, tiada kita di dunia.

Buat SYURGA HATI ku, IBU dan ARWAH AYAH, kalian adalah sumber kekuatan diriku. Tidak mampu aku membalas semua jasa dan pengorbanan kalian. Kerana kalian, aku mampu berdiri seteguh kini. Terima Kasih atas curahan rasa dan bukti cinta kalian padaku dan anak-anak kalian yang lain. Kalian SYURGA HATI buat kami. Tiada siapa yang mampu menggantikan tempat kalian dalam hati walaupun ternyata mereka adalah ibu dan bapa buat suami dan isteri anak-anak kalian nanti. Kerana kalian diriku ada dan kerana kalian diriku bahagia.


SYURGA HATI..

Teruntukmu di hatiku,
Ingin sekali aku berkata,
Buat segala susah payah,
Atas segala perih jerih,
Yang telah dikorbankan untukku.

Jasa Ibu..
Melahirkan dengan bersusah payah,
Walau nyawa di hujungnya,
Namun dikau rela,
Biar dirimu rasa peritnya,
Saat satu nyawa keluar dari rahimmu,
Demi rasa cinta padu pada sang bayi,
Dikau biarkan kesakitan itu mencucuk diri.

Kau tidak pernah mengeluh,
Malah dikau sentuhku dengan rasa syukur,
Saat tangisanku sampai di cupingmu,
Aku tahu ada senyuman manis di kerut wajahmu.

Bakti Ayah..
Sambutku dengan laungan azan bergema,
Dikau bisik di telingaku kalimah Allah,
Lalu kau ciumku dengan rasa gembira,
Kerana akulah permata berharga.

Bangunmu seawal pagi,
Demi mencari sisipan rezeki,
Biar kepenatan menerjah,
Kau tidak pernah peduli,
Kerana cintamu pada kami.

Atas pengorbanan dan cinta,
Kerana kasih sayang yang setia,
Aku menjadi insan bahagia,
Kalian didikku dengan ajaranNya,
Juga sunnah rasulNya.

Syurga Hati..
Dalam diri ini hanya kalian syurga hati,
Mencorak akhlak dan sahsiah cahaya mata,
Ayah Ibu..
Insan mulia..
Tak mampu aku membalasnya,
Segala rasa derita dalam membesarkan.

Syurga Hati..
Ku doakan agar kalian gembira,
Agar tiada lagi derita buat kalian,
Sentiasa aku meminta,
Agar DIA merafakkan cintaNya pada kalian,
Dan tempatkan kalian di syurga yang selayaknya,
Kalian ditempatkan.




SYURGA HATIMU : Aimuni Marjono




 


2 comments:

  1. nice blog. salam perkenalan. do follow my blog :)

    ReplyDelete
  2. salam perkenalan..tenkiu..i'll...

    ReplyDelete