First Novel

First Novel
Mujahadah Cinta

Thursday, 8 August 2013

Takdir Cinta

بسم الله الرحمن الرحيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركته

Alhamdulillah, masih diberi kesempatan oleh Allah SWT menulis dan berkongsi di laman sesawang ini. Syukur kerana dengan nikmat nafas yang berpanjangan sehingga selesai bulan Ramadhan untuk tahun 1434 Hijrah ini. Esok 8 Ogos 2013 bersamaan 1 Syawal 1434 Hijrah, ummat Islam akan meraikan hari kemenangan iaitu Eid Fitri. Semoga raya kali ini kita raikan dengan penuh keImanan dan ketaqwaan. InsyaAllah.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, saya hanya beraya di Gombak Selangor kerana ibu dan arwah ayah sememangnya berasal dari sini. Tidak pernah merasai nikmat pulang ke kampung. InsyaAllah, kalau dipanjangkan umur dan diberi keizinan oleh Allah, mana tahu Allah kurniakan kepada saya seorang pendamping yang sememangnya punya kampung halaman. Siapa tahu kan? Mohon doa.

Okaylah, stop topik raya. Kita berbalik kepada tajuk sebenar penulisan saya kali ini. Takdir Cinta. Kenapa Cinta ya? Okay, begini. Cinta itu fitrah dan anugerah. Setiap makhluk, Allah akan titipkan rasa untuk mencintai dan dicintai. Tetapi sejauh mana kita memahami maksud cinta itu terpulang pada diri kita sendiri. Tepuk dada tanya Iman bukan? So, kita akan ketemu jawapan. Mudah dan simple. InsyaAllah.

MENCINTAI ITU PENAT...

Tidak saya nafikan, mencintai makhluk itu sangat penat. Tambah lagi jikalau kita mencintai dalam diam. Hanya kita dan Allah yang tahu. Saya sudah merasainya. Terkadang kita rasa mengalah. Rasa macam nak berhenti berharap. Tapi dari sudut lain kata, kita harus berjuang. Berjalan tanpa henti (pinjam tagline Devotees). Kadang-kadang tertanya pada diri sendiri, layakkah aku untuk dia. Plus yang wanita. Kita sememangnya dikurniakan Allah sifat malu. Apabila menyukai dan menyintai, sehabis baik kita cuba untuk menutupi perasaan itu. Biarlah dia tidak tahu. Biarlah. Sakit perit kita yang tanggung. Hanya tembak doa. Moga-moga Allah makbulkan doa kita.

Saya juga sebegitu. Saya bukanlah seorang yang suka tayang cinta saya. Sangat susah untuk saya jatuh cinta. Pada saya, biarlah saya mencintai lelaki yang selayaknya untuk bergelar SUAMI. Bukan sekadar boyfie yang tidak nampak hala tuju sesebuah hubungan. Tidak saya nafikan, mencintai ini terlalu penat. Saya sendiri kadang-kadang rasa give up. Lebih-lebih lagi bila kita tak sedar diri mencintai lelaki yang ilmunya tinggi. Lelaki soleh. Allah, terasa tidak layaknya kita untuk berdampingan dengan dia. Dalam anganan mungkin Realiti? Allahurabbi.

TAQDIM..

Pernah saya terfikir untuk taqdim dia. Tetapi memandangkan kami masih terikat dengan pelajaran, saya akur dengan kehendak takdir. Saya teringat satu hadith Rasulullah SAW berkenaan dengan wanita melamar lelaki untuk di jadikan suami.

Wahai rasulullah apakah engkau berhajat kepada aku?” lalu ketika menceritakan hadith ini maka menyampuklah anak perempuan Anas ra dengan mengatakan sungguh kurang malu perempuan itu dan buruk akhlaknya, lalu dijawab oleh Anas ra : “Sesungguhnya dia itu (perempuan yang menawar diri) lebih mulia dan baik darimu kerana dia mencintai nabi salallahualaihiwasalam dan menawar dirinya demi kebaikan”. (lihat hadith sahih dalam riwayat Bukhari no 5120 , Nasaie dan Ibn Majah)

Hadith ini bukanlah merujuk kepada Nabi Muhammad sahaja bahkan ianya menjadi contoh untuk kaum hawa seandainya ada lelaki yang dia redhai agamanya, maka sunat untuk kita memulakan lamaran. 

Bukankah Siti Khadijah dulu yang melamar Rasulullah? Tidak menjadi kesalahan untuk kita mencontohi cara Siti Khadijah. Mungkin lamaran itulah yang akan membawa kebahagiaan sehingga ke syurgawi. Siapa tahu?

Tapi kita tak sehebat Siti Khadijah..

Ya, saya akui, kita bukanlah sehebat Saidatina Khadijah. Terlalu jauh untuk menjadi seperti dia. Seorang isteri kesayangan Rasul tercinta. Tetapi tidak salah sekiranya kita mencontohi caranya. Meminang seorang lelaki bagi tujuan untuk mendirikan masjid. Tak salah kan?



HADIRNYA TANPA DISEDARI..

Betul. Cinta tu hadir tanpa kita sedar sebenarnya. Ada yang bermula dari pandang pertama. Ada yang dari rasa benci. Apa pun semua tu aturan Allah. Lain orang lain citarasa dia. Tetapi yakinlah, cinta dari Allah itulah cinta yang sebenarnya. 

Saya teringat lirik lagu Dhearthy - Permata Yang Dicari

'Hadirnya tanpa ku sedari,
Menggamit kasih cinta bersemi,
Hadir cinta insan padaku ini,
Anugerah kurniaan Ilahi.'

Nah. Betulkan? Tapi ingat, bagaimana pun cinta itu hadir, cinta Allah kita raih dulu. Takkan kita nak bercinta tapi mendapat murka kan? Kalau benar cinta, bawa dia ke Syurga.

Jangan bercinta atas tiket nafsu. Sebab tu dalam Islam, bercinta selepas nikah itu lebih indah. Lihat saja qudwah hasanah kita. Bukankah baginda merasai cinta Saidatina Khadijah selepas bernikah? Ali dan Fatimah juga. Ayuh, kejar pahala dalam cinta.

Allah dah rangka takdir kita. Kalau betul kita suka pada seseorang itu, tembak doa. Allah tidak akan menghampakan hambaNYA yang tak pernah berhenti berdoa. Yakin takdir dan janji Allah. InsyaAllah, bahagia akan kita peroleh jua.

Sisipan Rasa : Aimuni Marjono

1 comment:

  1. Sis..boleh x nk mnx opinion? ni email sy atiqah791@yahoo.com

    ReplyDelete