First Novel

First Novel
Mujahadah Cinta

Thursday, 20 June 2013

Di As-Sofa Tarbiyah Bermula

Assalamu'alaikum..

Hampir dua minggu saya bergelar mahasiswi As-Sofa. Bermakna dua minggu itu juga saya telah menjadi sebahagian keluarga As-Sofa. Tidak dapat digambar dengan perasaan bagaimana rasa keterujaan yang Allah kurniakan kepada saya. Indahnya nikmat mahabbah yang saya perolehi di sini. Terlalu banyak precious moment sejak dari mula saya menjejakkan kaki di bumi bertuah ini. 

Siapa kata. bumi serambi mekah itu hanya ada di Kelantan? Siapa kata Universiti Al-Azhar itu hanya terdapat di Mesir?

Dulu, saya pernah berfikir sedemikian. Tetapi. sejak saya melangkah masuk ke gerbang As-Sofa, satu persatu sejarah, misi dan visi As-Sofa saya ketahui. Rasanya tidak terlalu melampau jika saya mengatakan, As-Sofa juga layak digelar Bumi Serambi Mekah. Ini kerana, kami terdidik dengan adab Ahli Sunnah Wal Jamaah. Terdidik dengan mujahadah dan mehnah. Sedikit demi sedikit peradaban tersebut diterap dan diserap ke dalam diri dan hati kami.

Di As-Sofa. kami juga belajar apa yang dipelajari oleh pelajar-pelajar Al-Azhar, Mesir. Sanad. tarikat dan sebagainya. Saya yakin. IPTA mahupun IPTS lain di Malaysia ini tidak menekankan peri pentingnya hubungan bersama ulama' terutama ulama' dunia. Sedangkan, perhubungan inilah yang sebenarnya lebih mendekatkan diri kita kepada Rasulullah.

Percaya atau tidak, As-Sofa adalah satu-satunya kolej yang kerap memperdengarkan alunan qasidah. Berbeza dengan IPTA/IPTS lain, lagu-lagu lagha menjadi pilihan. Alhamdulillah, saya dipilih Allah untuk bersama-sama ahli ilmu menuju satu matlamat dan cita-cita demi ukhrawi.

Pernah terlintas di fikiran saya sewaktu saya sedang membuat pemilihan sama ada mahu ke As-Sofa ataupun KIAS. Istikharah cinta menjadi pilihan. Allah telah membantu saya membuat keputusan walaupun hati saya lebih terarah kepada KIAS. Pelbagai persoalan bermain di benak saya. 

"Betulkah keputusan yang saya buat?"

"Baguskah kolej As-Sofa ni."

"Betulkah pembawakan mereka?"

Terlalu banyak. Mungkin juga ianya hanya mainan syaitan untuk membuat hati saya berbelah bagi. Namun, saya ikut aliran takdir apabila dalam istikharah, Allah menunjukkan saya seharusnya berada di As-Sofa. Apa yang jadi selepas saya membuat keputusan itu, tawakkaltu 'alallah saja. Allah tahu mana yang terbaik untuk hambaNya. 

Tetapi, selepas saya masuk ke As-Sofa, bermulanya sebuah episod cinta saya. Walaupun tidak saya nafikan, sepanjang Minggu Haluan Siswa saya berasa teramat penat dan letih, bahkan terkadang timbul rungutan dengan layanan super kids yang kami terima, lama kelamaan, saya sudah terbiasa. Ini adalah cara terbaik untuk bermujahadah dalam menuntut ilmu Allah. Makanya, timbul rasa redha. 

Dan saat yang paling membahagiakan saya, bahkan saya tidak pernah termimpi dan terimpi untuk bertemu dengan ulama'-ulama' dunia. Bukan bertemu sekadar dalam kaca video tetapi bertemu di depan mata. subhanallah. Inilah kemanisan apabila berada di bumi As-Sofa. Tidak semua pelajar dan manusia yang Allah beri peluang seperti ini. Bertemu PEWARIS NABI.

Kini saya sedar, apa yang dibawa oleh As-Sofa merupakan satu tarbiyyah untuk menjadikan kami seorang ulama'. Kami bukan datang dari background yang sama. Bahkan berbeza-beza. Tetapi di sinilah mahabbah kami terjalin. Di sinilah ukhuwwah kami terpatri atas ikatan aqidah. Di sinilah!

Ya Allah, terima kasih kerana KAU telah mempertemukan aku dengan pusat tarbiyyah ilmu yang dikelilingi beratus jiwa ummat yang turut berpadu dan bersatu untuk menggapai redhaMU.


Bumi As-Sofa..

Seindah nama,
Pusat tarbiyyah jiwa,
Mendekatkan kepada Allah dan rasulNya,
Kolej Islam As-sofa,
Di sini bermula sebuah rentetan cinta.

Di tanah itu kami berpijak,
Mencari sisipan ilmu Tuhan,
Bergurukan seorang ulama',
Para murabbi pilihan Tuhan,
Menyebarkan dakwah,
Demi melahirkan kecintaan ummah,
Kepada Allah dan Rasulullah.

Di sini..
Kami dididik dengan adab,
Kami dididik dengan akhlak,
Kami dididik dengan khidmat,
Agar kami mampu menjadi muslim terhebat.

Ukhuwwah kami,
Cukup indah,
Hati kami terpaut dengan mahabbah,
Kasih kami tertaut atas mardhatillah,
Cinta kami kerana cintaNya,
Lalu kami duduk membentuk halaqah,
Agar kami tetap bersama di Jannah.

Alunan qasidah, bacaan kitab menjadi makanan ruhaniah,
Tausiyyah menjadi santapan jiwa ummah,
Syukur, kami insan pilihan Allah,
Untuk bersama mengorak langkah,
Menjadi seorang mukmin mukminah.




Pelajar KIS : Aimuni Marjono

2 comments:

  1. Aiwah , terbaik (y)..Teruskan usaha lagi demi agama islam yang tercinta . Ukhuwah ,mahabbah fillah abadan abada..

    ReplyDelete